TERKINI: Muhyiddin Sah Letak Jawatan #ms

Sumber foto: BERNAMA (2021)

(Putrajaya, 16 Ogos) Tan Sri Muhyiddin Yassin telah secara rasmi mengumumkan peletakan jawatannya sebagai Perdana Menteri berkuatkuasa serta-merta.

Ini terjadi setelah beliau menghabiskan semua jalan untuk mempertahankan pemerintahannya. Beliau bertemu dengan Yang di-Pertuan Agong di Istana Negara pagi ini untuk menawarkan peletakan jawatannya.

Tekanan meningkat baru-baru ini setelah sebahagian pemimpin UMNO menarik sokongan mereka. Beliau membuat usaha terakhirnya untuk mengadili pembangkang dengan menjanjikan reformasi politik & pilihan raya sebagai pertukaran untuk sokongan mereka. Namun, tawaran itu ditolak oleh pembangkang sebulat suara.

Dalam pertemuan dengan ahli Parlimen Bersatu pagi semalam, beliau menyebut bahawa beliau telah mencuba sebaik mungkin untuk mempertahan kedudukannya dan kerajaan, dimana peletakan jawatan adalah pilihan terakhir baginya.

Muhyiddin akan menjalankan tugas sebagai caretaker Perdana Menteri sehingga Perdana Menteri baru dilantik.

Masih belum jelas siapa yang akan menjadi penggantinya buat masa ini, memandangkan tidak ada majoriti yang jelas di parlimen. Semuanya terserah kepada Yang di-Pertuan Agong untuk memutuskan apa yang akan berlaku seterusnya. Agong mempunyai kuasa perlembagaan untuk melantik perdana menteri berdasarkan siapa yang menurutnya dapat menguasai majoriti.

Dalam sidang akhbarnya pada jam 3 petang, Muhyiddin menyebut bahawa dia telah kehilangan kepercayaan majoriti di Dewan Rakyat.

“Saya boleh mengambil jalan keluar yang mudah untuk kekal sebagai PM, tapi itu bukan pilihan saya. Saya tidak akan berkompromi dengan kleptokrat atau mengganggu kebebasan badan kehakiman hanya untuk terus berkuasa.”

Dia kemudian meminta ampun atas semua kesalahan & kelemahannya semasa menjadi PM.

Dia juga meyakinkan rakyat bahwa kabinetnya telah memesan vaksin yang mencukupi untuk rakyat sekalian, dan program vaksinasi akan terus dijalankan tanpa gangguan. Dia berharap agar kerajaan baru terus menjaga rakyat.

Dia mengakhiri penghargaannya kepada para barisan hadapan, kabinetnya, dan semua orang yang telah bekerja keras untuk menangani wabak Covid-19.

Sedang dikemas kini…